Jumat, 20 Maret 2009

Hei Gadis Sumpit di sebrang sana!


Hallo, mengapa judulnya gadis sumpit? karena gw akan ngebahas mengenai gadis sumpit yang ingin di sumpit. Ehem, cerita ini terjadi saat hari kedua gw MOS di sekolah gw (tau ngga sekolah gw?) ya, gw sekolah di SMAN 70 Jakarta (keren kaaan? jangan ngiri ye:P) Ya, jadi begini ceritanya. waktu itu anak-anak kelas satu atau biasa disebut utas, disuruh ngiket rambutnya dan menjepit poninya ke atas tujuannya supaya ngga kepanasan pas ngeliat demo ekskul di lapangan TBC(gw kira lapangan TBC itu artinya kalau kita lari keliling lapangan itu kita bakal TBC, ternyata artinya dari TBC adalah Taman Batu Cadas hm hm.)

Tapi dodolipretnya gw, gw malah ngga bawa iket rambut tapi waktu itu sih jepitan gw bawa yee. Nah, gw udah meraung-raung nyari pinjeman ke temen-temen gw tapi alhasil gw ga dapet. Karena gw bingung, gw udek-udek lagi tuh tas gw dan gw menemukan secercah harapan yang membuat gw jatuh ke lubang buaya. Di tas gw, gw menemukan sebatang sumpit. Dan otak gw berrevolusi, lalu gw punya ide. Ide gw adalah memakai sumpit itu menjadi ikat rambut (PLOK PLOK PLOK GIVE ME APPLAUSE) Akhirnya, karena gw sudah tidak memiliki pilihan lagi, akhirnya gw membuntel rambut gw dengan sumpit itu dan TARRRRA rambut gw sudah terikat dengan indahnya-_-

Dengan tentramnya hati gw melihat demo ekskul yang berkeliaran di lapangan TBC. Saatnya istirahat, gw harus mengeluarkan bekal gw yang berisi nasi, sayur brokoli yang dibuat pohon-pohonan dengan berbatangkan abon, nugget yang bertuliskan SMAN dan kacang merah rebus yang berbentuk 70 haha indah sekali bekal utas ini. Tapi ya yang gw denger-denger, ada temen gw yang bekalnya ditempel pake lem aduuuh ble'e banget deh. Tapi, dia tidak ble'e sendirian karena gw ngga bawa sendok dan garpu untuk makan bekal gw(biasa lah anak desa, jadi kalau makan pake tangan) Untung, aja temen gw ada yang minjemin gw sendok dan garpu huff.

Selesai makan kita nonton demo esksul lagi(parapapapap i'm loving it!) Ditengah kebahagian gw menonton demo ekskul itu, ada seekor anak kelas tiga atau biasa disebut agit mencolek-colek pundak gw yang sedang bersolek z. Ya gw nengok aja tanpa beban dan parapapapap! seorang agit cantik itu ngobrol sama gw (sebenernya ngga ngobrol sih ya) Kesimpulan yang gw dapat dari curhatan kita tadi adalah gw harus mengganti sumpit ajaib gw dengan ikat rambut. Nah, gw kuwalahan mencari ikat rambut yang normal itu, karena gw takut di kasih kuliah subuh jadi gw langsung nyari pinjeman ke temen. Tapi sayangnya, gw ngga dapet hueeeeee:'( coz becouze gw ngga dapet, jadi gw stay calm, cool and gaul aja berharap tidak akan terjadi apa apa. sekitar 5 menit kemudian JENG JENG JENG JENG! Tesa mencolek colek pundak gw dan bilang "neng, dipanggil agit tuh" JEEDEEEEEEER! gw merasakan, puing puing langit memendelepkan gw kedalam tanah. hm hm gw nengok ke belakang, dan ada dua agit yang sepertinya akan memberikan kuliah zuhur ke gw. Tapi biarkan itu menjadi Rahasia illahi, setelah gw mendengarkan kuliah zuhur itu, gw mencari sebuah ikat rambut lagi dan alhamdulillah gw dapet pinjeman ikat rambut ajaib itu huaaa saat itu gw merasakan dunia belum berakhir dan gw ingin split di tempat itu saat itu juga.


SELESAI !

0 komentar:

 

My Journey On The Earth Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez