Sabtu, 21 Maret 2009

Tumbal si Botak


Selasa, 17 Maret 2009 adalah hari dimana gw menjadi Tumbal dari keganasan seorang guru Olahraga yang bernama Walu**(Nama disamarkan). Gw ngga tau kenapa bisa jadi salah satu kandidat keganasannya dia. Kata anak X-I kelas sebelah gw, "Jangan pasang muka yang lemes nanti malah dipilih"

Apakah anda bertanya? (Kepilih apaan sih? Iklan Shampo atau Bintang Kalender?) Jawabannya bukan! Ini adalah kontes pilih memilih anak yang akan dijadikan tumbal dalam rangka membersihkan meja yang dicoret-coret tipeX. Jadi, ada beberapa anak yang akan berkelana membersihkan coretan tipeX di kelas dan ada beberapa anak Malang yang akan menjadi tumbal di lapangan. Selama sebagian anak membersihkan meja itu dari tipe-X ataupun coretan lainnya, anak anak Malang ini menjadi tumbal di lapangan.

Guru olahraga gw sudah melimpahkan kekuasaan ke guru yang ganas ini untuk membentuk tim formasi. Jadi ada sebagian anak menjadi anak malang dan sebagian anak lagi menjadi anak yang membersihkan coretan di kelas. Kumprang kumprang! itulah bunyi detakan jantung gw pas ketua kelas disuruh milih, siapa saja yang akan menjadi tumbal. "Anggi" "Befa" nama-nama yang sudah diutus untuk maju kedepan. Gw udah pasang muka se trong mungkin agar gw ngga dipilih (ingat kata anak X-I "jangan pasang muka lemes") walaupun didalam hati udah kayang-kayang tapi gw tetap memasang muka TEGAR dan BERIMAN!.

"Kamu!" sambil nunjuk ke arah muka gw. HUAAA! Mengapa teganya dunia ini? Yang tadinya muka gw tegar beriman sekarang berubah jadi renta dan usang. Ya, gw kepilih jadi Anak Malang itu. Daftar anak Malang : Fahri, Alif, Bayu, Cakra, Galang, Sakti(anaknya pak Walu**), Anggi, Befa, Annisa(gw), Risa, Monica, Fitri. huaaa dunia belum berakhir tapi terasa kayak gw baru kesamber petir yang memantul dari kepala botak klimisnya-_-.

Hm, Lari Jogging 10 menit muter-muter lapangan sambil teriak yel yel yang paling beken "Kelas ku kotor!" Banyak sampahnya!" itu sudah cukup membuat kaki gw jadi kaki tukang becak. huff udah sepuluh menit, berakhir semua penderitaan gw. Gw dan teman-teman duduk di tempat yang adem dekat pohon dan tiba-tiba dia datang dan berkata "Itu baru pemanasan ya" whaat? can you repeat one more again? "Itu baru pemanasan ya" Whaaaat the botak?!!! Perkataannya maut seperti goyangan Inul-_-. Hm, perjalanan gw masih jauh untuk beristirahat dan kembali kekelas.

Terus kita semua dibagi jadi 2 Kloter. Gw ada di kloter dua, terus disuruh sprint bolak-balik lapangan. Ets! jangan salah! Start untuk sprintnya pun bermacam-macam, ada start melayang, start tiarap, start tiduran, sekalian aja start kayang, start split dan lain lain. Hue cape banget deh! kaki gw kayak udah melayang dan mati rasa. Tapi malangnya temen gw Anggi yang ada di kloter 2, dipindahin ke kloter 1 karena larinya cepet. haha malang banget nasibnya dia tanding lari sama Bayu yang larinya cepet.

"ANGGI! BUKTIIN KALAU WANITA ITU NGGA KALAH DARI PRIA!" Pak Walu** malah teriak ngasih semangat ke Anggi, dan gw liat mukanya Anggi udah cape banget tapi untungnya dia strooong dan dia bisa ngalahin si Bayu ahaha. Udah selesai sprintnya, masih aja disuruh push up, sama sit up. Huaaa badan gw udah rentaaa i'm not strong enoughhhh! tapi kalau gw pingsan di acara kayak beginian nanti bisa tambah repot gw. Gw kerahkan setetes dua tetes kekuatan gw yang tersisa untuk menghadapi pancaran matahari yang mantul dari kebotakkannya. Bel pun berbunyi, dan kami semua safe by the Bell. Tapi kaki gw udah pegel banget dan badan gw pun jatuh renta. dan gw kapok untuk nyoret-nyoret ataupun memantek nama gw pake tipeX di meja lagi.


SELESAI!

0 komentar:

 

My Journey On The Earth Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez