Kamis, 26 Maret 2009

Vitamin


Aha! Gw punya guru ditempat les, yang orangnya bener-bener darah tinggian. Soalnya setiap kali ditanya, pasti intonasi ngomongnya tinggi. Padahal gw rasa dia bukan orang batak. Tapi setiap kali dia ngomong pasti keliatannya pake emosi, ntah emosi karena terbakar amarah atau asmara. Hanya tuhan yang mengetahuinya.

Ya dia mengajar pelajaran Kimia di tempat les gw yang paling kiyut itu. Gw suka bt kalau ketemu dia(Ya abis kerjaannya emosi) Karena gw & teman gw udah tau kalau dia emosian, jadi kita sering banget mancing-mancing dia biar marah(biasalah Murid sableng). Alhasil apa yang dia ajarkan ke gw, dengan cekatan otak gw mementalkannya kembali ke papan tulis.

Pernah sewaktu ketika dia masuk kelas, tapi kita ngga tau mau ngebahas apa. Eh dia malah bilang kayak begini :

Saya tuh bingung kalau kalian diam aja kayak begini. Saya tuh maunya kalian aktif di kelas, tanya apa yang kalian ngga bisa. Karena pertanyaan kalian itu adalah Vitamin untuk saya. Jadi kalau kalian bertanya itu sama saja kalian memberikan vitamin untuk tubuh saya. Kalau kalian diem kayak begini, saya juga bingung. Badan saya juga lemes karena kalian ngga kasih vitamin.

Ahahaha Vitamin? astagaaaa gw ngga ngerti sama perkataan dia yang tadi. Apa coba maksudnya mengaitkan proses belajar mengajar dengan vitamin-vitaminan dia itu. ck ck ck Abis denger itu, gw sama temen gw langsung sok sok berantusias untuk bertanya. HM ketika ditanya dia malah marah-marah katanya "Ini kan gampang, bla bla bla bla bla" Yeee dasar ya ni guru, tadi ngga ada yang nanya salah giliran ada yang nanya dia marah meledug. Apa sih maunya? Namanya juga murid, kalau ngga ngerti ya wajar. Tambah lah gw bete dengan guru yang satu ini. Karena udah bener bener Bete. Akhirnya gw surat-suratan sama temen gw.

Kayaknya dia tau kita lagi surat-suratan eh dia ngamuk lagi ck ck. Terpaksa kita memperhatikan fashion shownya dia didepan papan tulis. Tiba-tiba dia nanya
"Kalau ada 2 anak, 1 namanya Edi dan 1lagi namanya Mahmud. Kalau di absen duluan siapa?"
eh temen gw si Rafiqi dengan seenak udelnya bilang "Ya kalau nama lengkap si Mahmud itu Ahmad Mahmud, Ya Mahmud duluan lah pak" terus gw sama dia ketawa. Daaaan Jeng jeng jeng jeng, dia marah. Waduh waduh kali ini dia marahnya bener-bener serius kayaknya, untung aja jam memisahkan perjumpaan kami dengan manusia ini. Dan belum selesai dia marah, jam istirahat pun datang ahaha.

2 komentar:

blogpunyarama on 26 Maret 2009 08.15 mengatakan...

wah gurunya gila ya?
kocak kok ceritanya eh gua juga punya blog lho
nihJustForFun

Annisa Putri Riana on 28 Maret 2009 07.19 mengatakan...

ahaha iya gurunya sableng

 

My Journey On The Earth Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez